Penulis Artikel : Nathan Gusti Ryan

Berikut ini saya sharing Layout dan Desain Personal DataCenter ( Server Room ), semoga bermanfaat bagi rekan-rekan yang akan membangun Data Center Personal di perusahaan masing-masing. Desain Personal DataCenter ( Server Room ) ini mengacu pada Standar ANSI/BICSI-002-2011. Desain ini adalah sekedar contoh saja yang kebetulan memang merupakan salah satu project yang saya kerjakan di bulan April 2012 ini. Setidaknya sharing saya ini bisa menjadi inspirasi untuk di kembangkan lagi sesuai kebutuhan masing-masing…

ANSI/BICSI-002-2011 adalah Standar Desain dan Best Practices Implementasi Data Center.
Dan artikel ini untuk melengkapi artikel yang telah saya buat sebelumnya :

http://thinkxfree.wordpress.com/2010/02/09/panduan-disaster-recovery-plan-drp/


Ruang Lingkup ANSI/BICSI-002-2011 :
• Penerapan terbaik dan penerapan metode standart.
• Melengkapi standar DataCenter yang lain. Seperti :
– TIA
– CENELEC
– ISO / IEC
– AS / NZS
Tujuan utama dari ANSI/BICSI-002-2011 adalah sebagai standarisasi persyaratan installasi Data Center dan sebagai panduan / pedoman implementasi desain DataCenter tersebut.

Penggunaan Standar ANSI/BICSI-002-2011 adalah sebagai pendamping atau sinergi dalam hubungannya dengan standar infrastruktur telekomunikasi yang sudah ada. Seperti :
– ANSI/TIA-942
– AS / NZS 2834-1995 Komputer Akomodasi
– CENELEC EN 50173 Seri
– CENELEC EN 50174 Seri
– ISO / IEC 24764…
Yang mana standarisasi diatas dipergunakan untuk merancang jalur telekomunikasi, space ruangan dan sistem pengkabelan untuk DataCenter.

Kategori / Kriteria ANSI/BICSI-002-2011 :
Mandatory alias syarat wajib, yaitu : kriteria yang umumnya berlaku untuk perlindungan, administrasi kinerja dan kompatibilitas, yang menentukan persyaratan mutlak minimum yang dapat diterima.
Advisory alias syarat yang sebaiknya di penuhi, yaitu : kriteria yang diinginkan untuk disediakan ketika pencapaian mereka akan meningkatkan kinerja umum dari infrastruktur data center di semua aplikasi yang dimaksudkan.

Beberapa Komponen yang sangat penting dalam membangun DataCenter adalah :

1. Perencanaan DataCenter.
2. Pemilihan Lokasi DataCenter.
3. Arsitektur / Desain DataCenter.
4. Struktural Hardware DataCenter.
5. Sistem Kelistrikan.
6. Sistem Mechanical.
7. Pengaturan Suhu dan AirFlow.
8. Proteksi Kebakaran.
9. Sistem Pengkabelan / Cabling System.
10. Security.
11. Building Otomatisasi dan Redundancy.
12. Telekomunikasi.
13. Teknologi Informasi.
14. Commissioning.
15. Pemeliharaan / Maintenance Data Center.

Jenis Klasifikasi “Reliability and Availability DataCenter” ( Keandalan dan Ketersediaan DataCenter ) :

Kelas F0 : Jalur Tunggal  atau Single Path DataCenter tanpa salah satu dari berikut ini : power source / sumber daya alternatif; UPS; Grounding perangkat IT yang tepat.
Kelas F1 : Jalur Tunggal atau Single Path DataCenter.
Kelas F2 : Jalur Tunggal atau Single Path Data Center dengan Komponen Redundant.
Kelas F3 : Fasilitas / Resource DataCenter yang bisa di Maintainance bersamaan dan bisa di Operasionalkan secara bersamaan.
Kelas F4 : Fault Tolerant DataCenter atau DataCenter yang terdiri dari beberapa lokasi yang bisa saling mengantikan ( Fault Tolerant ).

Ketersediaan / Availability Catu Daya atau Sistem Listrik :

(1)-Kelas F0 Sasaran Availability : <99,0%
# Penjelasan Class F0 :
Mendukung persyaratan lingkungan dan energi dasar dari fungsi TI tanpa peralatan tambahan. Modal penghindaran biaya adalah pendorong utama. Ada risiko tinggi karena terencana dan tidak terencana downtime.

# Teknis untuk Class F0 :
Komponen redundansi: 0
Sistem redundansi: 0
Kontrol kualitas: Standar
Survivabilitas: 0
peristiwa. Tidak ada pembangkit cadangan.

(2)-Kelas F1 Sasaran Availability : <99,0%
# Penjelasan Class F1 :
Mendukung persyaratan lingkungan dan energi dasar dari fungsi perangkat IT. Ada risiko tinggi downtime karena kegiatan yang direncanakan dan tidak direncanakan. Namun, dalam fasilitas Kelas F1, pemeliharaan dapat dilakukan selama jam di luar acara, dan dampak downtime relatif rendah.

# Teknis untuk Class F1 :
Komponen redundansi: 0
Sistem redundansi: 0
Kontrol kualitas: Standar
Survivabilitas: 0

(3)-Kelas F2 Sasaran Availability : <99,9%
# Penjelasan Class F2 :
Memberikan tingkat keandalan yang lebih tinggi dari itu didefinisikan di F1 Kelas untuk mengurangi resiko downtime karena kegagalan komponen. Dalam fasilitas F2 Kelas, ada risiko moderat downtime karena untuk kegiatan yang direncanakan dan tidak direncanakan. Kegiatan pemeliharaan biasanya dapat dilakukan selama waktu terjadwal.

# Teknis untuk Class F2 :
Redundansi komponen: YA
(Untuk komponen kritis)
Sistem redundansi: 0
Quality control: Premium
Survivabilitas: Moderat

(4)-Kelas F3 Sasaran Availability : <99,99%
# Penjelasan Class F3 :
Memberikan keandalan tambahan dan pemeliharaan untuk mengurangi resiko downtime karena bencana alam, manusia berbasis bencana, pemeliharaan terencana, dan kegiatan perbaikan. Pemeliharaan dan kegiatan perbaikan biasanya akan perlu dilakukan selama waktu produksi penuh tanpa ada kesempatan untuk operasi dibatasi.

# Teknis untuk Class F3 :
Redundansi komponen: YA
(Untuk kritis / noncritical komponen)
Sistem redundansi: Kemungkinan
Quality control: Premium
Survivabilitas: Signifikan

(5)-Kelas F4 Sasaran Availability : <99,999%
# Penjelasan Class F4 :
Menghilangkan downtime melalui penerapan semua taktik untuk menyediakan operasi yang terus menerus terlepas dari kegiatan yang direncanakan atau tidak direncanakan. Semua tunggal poin dikenali kegagalan dari titik koneksi pada utilitas untuk titik koneksi pada beban kritis dieliminasi. Sistem biasanya otomatis untuk mengurangi kemungkinan kesalahan manusia dan staff 24×7. Latihan keras disediakan untuk staf untuk menangani darurat apapun. Kompartementalisasi dan toleransi kesalahan adalah persyaratan utama untuk sebuah fasilitas F4 Kelas.

# Teknis untuk Class F4 :
– Komponen redundansi: YA
(Untuk kritis / noncritical komponen)
– Sistem redundansi: YA
(Termasuk redundansi komponen)
– Kualitas kontrol: Premium
– Survivability: tingkat tertinggi

Penetapan RANGE SUHU untuk ruang server itu tergantung kebijakan atau POLICY masing-masing. Kita harus mengacu pada mesin ( server ) yang kita gunakan, sebab masing-masing server / tiap brand ada perbedaan. Baca Spek Teknis / datasheet dari server yang kita punya. Kalo di tempat saya, mengunakan server IBM Power 7 ini range suhu yang di tentukan oleh IBM adalah suhu antara 5 derajat Celcius hingga 35 derajat Celcius. Policy di perusahaan saya Range Suhu ruang server yang ACCEPTABLE adalah antara suhu 16 derajat Celcius hingga 24 derajat Celcius ( Humidity atau kelembaban antara 30% – 90% ).

Jika suhu ruang server mencapai 24 derajat Celcius maka alarm akan menyala, selanjutnya petugas di tempat segera ambil tindakan. Alarm ini di Trigger oleh Sensor Alarm dengan detektor suhu Otomatis. Pada saat alarm ini menyala, masih ada waktu bagi Administrator atau Server Operator untuk segera Action ONSITE DataCenter sekitar 30 menit – 60 menit sebelum suhu mencapai 30 derajat Celcius. Jadi… pada kondisi suhu ini, server harus segera di matikan atau sudah ada analisa penyebab suhu naik tersebut. Dan sudah ada Action, apakah AC kebali beroperasi dengan NORMAL ataukah ada PROBLEM. Jadi… pastikan server kita sudah SHUTDOWN sebelum mencapai suhu 35 derajat Celcius, sebab pada suhu ruangan 35 derajat Celcius ini server sudah mengeluarkan RED ALERT dan bisa saja suhu Processor server sudah mencapai 90 derajat Celcius…

Penentuan ketersediaan Redundancy juga sangat penting, seperti peralatan untuk : ‘Precision Air Conditioning’, ‘GenSet Backup Power’ yang sudah UP dalam 3 detik jika catu daya utama / PLN mati, ‘System RAID’ pada harddisk Server maupun Storage / SAN / NAS, penerapan ‘Clustering Server’ maupun ‘Mirroring Server’, dll…

=====

ADDITIONAL INFORMATION

Mengenai pembuatan Private DataCenter, sama seperti membeli Server. Saya sedikit refresh kembali tentang bagaimana menyakinkan management dalam memilih server, saya analogi-kan dengan Cara memilih kendaraan pengangkut pasir…

Kita bisa saja mengunakan Mobil Bak atau Mobil Pick Up untuk mengakut pasir tersebut, namun alangkah lebih baik mengunakan Dump Truck karena kapasitas dan kekuatannya serta ketahanannya jelas beda. Begitu juga dengan server, bisa saja mengunakan PC Rakitan alias PC Jangkrik sebagai server. Tetapi apakah data kita pada PC Server tersebut sudah terproteksi dengan aman? Adakah Controller RAID pada harddisk-nya? Adakah Redundant Power Supply-nya? Dll, dll…

Selanjutnya… Apakah kita memilih Mobil pick up atau dump truck jika kita akan mengangkut uang atau emas? Bagaimana dengan keamanannya? Tentunya kita akan memilih untuk mengunakan Mobil khusus anti peluru dengan pengawal bersenjata lengkap bukan? Walaupun bisa saja kita gunakan Mobil pick up, tapi tidak mungkin kita akan mengunakan-nya untuk mengirim uang atau emas?

So… Disini saya ngomong mengenai Data Quality… Sebagai contoh, coba kita bayangkan berapa NILAI transaksi toko retail seperti Alfamart / Indomart? Per-transaksi antara Rp.5.000 – Rp.500.000,-. Sedangkan di corporate saya, NILAI transaksi sebuah kontrak penjualan senilai ratusan juta hingga Milyaran rupiah. Makanya butuh IBM Power Server ( Unix Machine ) untuk SAP Server yg di bangun secara Cluster System untuk High Availability-nya serta di Replikasi lagi untuk LOCAL DRC…

Jadi… Mengenai pemilihan server Dan juga visi untuk membangun Personal DataCenter, kembali kepada kita dalam menyiapkan Strategi untuk menjaga System dan konten di dalamnya berupa Data serta Aplikasinya… Apakah butuh Datacenter juga untuk Low End Server? Jawabnya adalah SANGAT DIBUTUHKAN.

# Untuk apa?
Sebuah server itu membutuhkan suhu yang sesuai ( 10 derajat – 35 derajat Celcius, tergantung type / brand servernya ), listrik yg stabil, pemadam kebakaran yang sesuai & memadai, proteksi DRC yang tepat, dll…

# Butuh anggaran berapa untuk sebuah Private DataCenter?
Tergantung pada ukuran Private Datacenter yg akan kita bangun Dan proteksi apa saja yg ingin kita sediakan.

=====

“Semakin tinggi High Availability Server System yang diinginkan maka semakin banyak Point Proteksi yang harus dilakukan berarti juga semakin besar biaya yang harus dikeluarkan”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s